Situasi Tak Menentu, Saham Memerah

RADAR PALEMBANG, BURSA-Pasar finansial Indonesia memulai perdagangan awal pekan ini dengan sangat buruk. Setelah libur panjang Lebaran, pasar uang dan pasar saham mencatat kinerja terjelek sepanjang tahun. Meski tim ekonomi pemerintah Minggu (5/10) lalu melaksanakan rapat darurat untuk menenangkan pasar, hal itu terbukti tak efektif meredam kepanikan investor.


Di lantai bursa, indeks harga saham gabungan (IHSG) Senin (6/9) terperosok 183,76 (10,03 persen) ke posisi 1.648,73 poin. Indeks 45 saham paling likuid atau LQ-45 juga anjlok 42,17 (11,42 persen) menjadi 326,97 poin. Penurunan indeks di Bursa Efek Indonesia (BEI) itu adalah yang terparah di Asia.
Di pasar uang, nilai tukar rupiah pun tak berdaya. Pada penutupan perdagangan valas Senin (6/9), rupiah melemah 300 poin atau 3,23 persen ke titik Rp 9.585 per dolar AS. Investor ramai-ramai memburu dolar karena khawatir kurs rupiah bakal merangkak ke Rp 10.000.
Ketua Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) Fuad Rahmany mengatakan penurunan IHSG merefleksikan yang seharusnya terjadi saat libur Lebaran sebagai dampak krisis AS. ’’Karena kita hampir seminggu nggak ada trading. Jadi market akan mendiskon awal perdagangan. Apalagi, yang lain kan sudah pada turun,’’ kata Fuad di Jakarta kemarin.
Bursa regional rata-rata drop 4-5 persen. Seperti Hang Seng (Hongkong) melorot 4,97 persen, Nikkei 4,25 persen, dan Shanghai 5,23 persen. Yang hampir menyerupai kemerosotan IHSG adalah bursa saham Rusia yang terjun 11,55 persen dan Arab Saudi 9,7 persen. Bahkan, transaksi di bursa Rusia sempat dihentikan sementara (suspend).
Untuk meredam bursa turun lebih dalam, Fuad berjanji akan tegas melaksanakan aturan-aturan pasar modal. Terutama larangan naked short selling yang mulai berlaku Oktober ini. ’’Kita akan beri sanksi tegas,’’ kata Fuad. Naked short selling atau memperdagangkan saham pinjaman dari sekuritas bisa membuat pasar makin jeblok.
Ini karena pelaku menjual saham yang dipinjam dari sekuritas, kemudian membeli kembali saat harga sedang jatuh dan dikembalikan lagi ke sekuritas. Kondisi ini membuat pelaku short selling justru bergelimang keuntungan saat dana harga saham sedang turun.
Analis pasar modal Dandosi Matram mengatakan program penyelamatan darurat pemerintah AS masih harus ditunggu implementasinya. Program tersebut baru efektif berjalan paling cepat tiga bulan mendatang. Itu pun masih dihinggapi pertanyaan seberapa efektif dana bail out USD 700 miliar bisa memulihkan pasar finansial.
’’Semuanya keluar dari pasar. Ini yang membuat bursa saham terkoreksi sangat dalam,’’ kata Dandosi kepada Jawa Pos kemarin. Dandosi mengatakan, masih dibutuhkan waktu untuk melihat seberapa dalam krisis akan berdampak.
IHSG terperosok cukup dalam karena koreksi terakumulasi setelah libur cuti bersama Lebaran. ”Saat kita libut, bursa-bursa saham regional kan juga turun. Jadi kita langsung menyesuaikan,” kata Dandosi.
Dandosi mengatakan dana bail out USD 700 miliar hanya akan digunakan untuk membeli surat utang yang macet. Ini dianggap tidak akan menyelesaikan krisis finansial dengan cepat.
Analis PT BNI Securities Maxi Liesyaputra mengatakan pasar keuangan dunia masih harus menghadapi suasana ketidakpastian.  ”Investor menunggu rincian implementasi paket penyelematan oleh pemerintah AS. Efektivitas rencana paket penyelamatan juga masih diragukan,” kata Maxi.
Analis PT Optima Securities Ikhsan Bintarto menambahkan penurunan harga minyak yang menembus di bawah USD 90 per barel juga menyebabkan anjloknya saham. Di sisi domestik, faktor yang memengaruhi adalah inflasi September yang tercatat 0,97 persen atau 12,14 persen (yoy).
Ini bakal berpengaruh pada BI rate yang akan ditentukan pada hari ini, dengan perkiraan naik 25 bps ke level 9,5 persen. ”Kondisi negatif ini membawa psikologis market sehingga terjadi panic selling yang menekan investor pengguna fasilitas margin atau repo,” katanya. (sof/oki/jpnn)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: